I Reincarnated For Nothing - Chapter 6 Bahasa Indonesia

Mode gelap
Baca IRFN Chapter 6 Bahasa Indonesia
By Arisunime

Chapter 6 - Dungeon with Death (2)


Banyak petualangan memasuki dungeon dengan mimpi menjadi kaya dalam semalam.


Namun, sebagian besar dari mereka tewas sebelum mereka bisa melewati lantai 1. 


Alasannya beragam. Mereka mungkin kurang dalam kemampuan tempur, atau mereka mungkin tidak melihat perangkap. Mereka mungkin salah mengelola peralatan mereka atau mereka mungkin kehabisan makanan.


“Wow, lihat! Lihatlah tangga ini! Apakah tangga ini mungkin mengarah ke lantai dua? ”


"Ya itu benar.."


Tentu saja, kemampuan pertempuran tim mereka diurus oleh pahlawan manusia Maetel. Segala sesuatu yang lain diurus oleh mantan Raja Surgawi Artpe. Tidak mungkin kedua tim ini akan menghadapi kesulitan di sini. 


Setelah mengalahkan Elite Zombie, Maetel telah naik level menjadi level 6. Momentum yang dibuat oleh Maetel memungkinkan mereka untuk membersihkan lantai 1 hanya dalam 6 jam.


Mereka telah membersihkannya dengan kecepatan superspeed. Di ujung lantai 1, Maetel berada di level 8, dan Artpe entah bagaimana berhasil naik ke level 5.


“Mmmmmmm. Kenapa aku berkembang sangat cepat? Artpe lebih menakjubkan dariku. ”


“Biasanya seperti itu. Setiap orang memiliki bidang keahlian yang berbeda. ”


Kecepatan pertumbuhan Maetel jauh lebih cepat dari kecepatannya. Dia seharusnya marah pada kenyataan ini, tetapi Artpe sudah tahu tentang kecepatan pertumbuhan yang ditampilkan oleh pahlawan dalam kehidupan sebelumnya. 


Di mata Artpe, Maetel saat ini berkembang sangat lambat. Dia mungkin akan naik level lebih cepat ketika dia bangun dengan kemampuan bawaannya.


"Ini tidak akan berhasil."


"Apa?"


Tidak seperti Artpe, yang baru saja menerima kenyataan ini, pikir Maetel panjang dan keras di depan tangga. Setelah itu, dia dengan tegas mengangguk ketika dia berbalik untuk melihat Artpe.


"Kita harus menyesuaikan level kita."


“Tidak, kita benar-benar tidak perlu melakukan itu. Seperti yang ku katakan sebelumnya, itu akan lebih aman bagi kita jika kamu naik level, karena kamu berada di depan .... "


"Kita harus menyesuaikan level kita."


Cahaya di mata Maetel sangat serius. Artpe tidak bisa membantu tetapi mengajukan pertanyaan.


"Apa alasan di balik itu?"


"Jika perbedaan level kita terlalu tinggi, aku takut kita akan tumbuh terpisah."


"Kamu menggunakan beberapa kata-kata puitis yang cantik ...?"


Namun, poin yang dibesarkan oleh Maetel secara tak terduga menyentuh inti masalah yang dihadapi oleh semua pihak. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa sebagian besar pihak putus dari waktu ke waktu. Jika salah satu anggota party meningkatkan levelnya terlalu cepat, itu berarti anggota partai lainnya akan tertinggal. Ketika perbedaan level menjadi lebih parah, perbedaan dalam kemampuan juga melebar. 


Pada saat itu, sangat berbahaya bagi pihak itu untuk tetap bersama. Sudah bisa diduga, karena level monster tidak cair. Itu tidak disesuaikan dengan tingkat lawannya.


"Aku yakin boneka ini tidak berpikir sejauh itu ... Dia tidak ingin ada celah di antara kita berdua."


Artpe tertawa pahit.


Dia sangat ingin mengembangkan kemampuan Maetel.
Ini akan memungkinkan dia berdiri di belakang.


Dia telah merencanakan untuk memakan remah-remah dari mejanya. Namun, dia tidak punya pilihan sekarang, karena pahlawan itu tidak akan melepaskan masalah ini. Dia harus terus melangkah dengannya sampai batas tertentu.


"Baiklah. Kita akan melakukannya, tetapi tingkat pertumbuhan ku jauh lebih lambat darimh. Tidak mungkin untuk menyamai level kita. Bagaimana kalau kita membagi monster secara merata? ”


"Aku benar-benar ingin itu sama ..."


Maetel menggerutu seolah-olah dia tidak menyukai ide itu, tetapi pada akhirnya, dia menerimanya.


"Baiklah, mari kita pergi."


“Mengapa kamu naik? Kamu harus diam berdiri. "


Setelah Artpe Browbeat Maetel, dia mengulurkan tangannya yang dimanjakan Mana. Dia meraih dan menarik sesuatu di udara kosong. 


Tiba-tiba, tangga di depan mereka runtuh saat peti kayu yang cukup besar berdiri. Maetel berteriak kegirangan. Artpe mengedip padanya saat dia memberikan penjelasan padanya.


“Ini jebakan. Jika kamu pergi tanpa menemukan kotak ini, jarum beracun akan keluar dari lantai untuk membunuhmu. ”


"Ehhhhhh!"


“Tentu saja, bahkan jika seseorang cukup beruntung untuk menemukan kotak ini, mereka tidak akan tahu bahwa ini adalah monster yang disebut Mimic. Monster Itu berpura-pura menjadi peti harta karun, dan sebagian besar petualang biasanya mati karena serangannya. ”


"Oooooh."


“Bagian terburuk terjadi ketika seseorang mengidentifikasi dan membunuh Mimic. Ia menembakkan jarum beracun saat terbunuh. ”


"Aku tidak suka ini lagi!"


Sebenarnya, zombie tingkat 5 diharapkan di dalam Dungeon dekat kota pemula. Namun, mereka telah menemukan perangkap yang cukup rumit di dalam Dungeon, dan fakta itu mengejutkannya. Dia juga terkejut menemukan monster Elite di ruang pertama Dungeon!


‘Pahlawan masa lalu tidak menjelajahi Dungeon ini. Hanya ada zombie yang menyebalkan di pintu masuk, jadi dia bahkan tidak repot-repot datang ke Dungeon ini. Karena ini seharusnya menjadi Dungeon pemula, aku mungkin telah meremehkannya…. Mungkin Dungeon ini adalah .... "


Ini mungkin harta karun yang tersembunyi. Artpe menelan kembali kata-kata yang hampir dia ucapkan. 


Bunga yang indah memiliki duri. 


Saat ini, mereka membutuhkan kesempatan untuk naik level secara aman. Mereka seharusnya tidak mempertaruhkan nyawa mereka untuk mendapatkan harta. Ini tidak bisa dilihat sebagai kabar baik semua.


"Apa yang harus aku lakukan, Artpe?"


"Kembali."


"Baiklah!"


Artpe memegang empat paku panjang di antara jari-jarinya. Tentu saja, ini adalah paku yang dikumpulkan dengan rajin membunuh zombie. Seperti yang diduga, itu adalah senjata yang buruk. Itu bisa menimbulkan efek racun yang sangat lemah ketika dilemparkan ke arah lawan.


Di sisi lain, itu adalah cerita yang sangat berbeda jika itu digunakan oleh seseorang, yang bisa menanamkan Mana-nya. Dia bisa memperkuat barang-barangnya. Toksisitas dan ketajamannya diperkuat, tetapi paku akan tidak ada lagi saat Mana habis. Itu adalah senjata sekali pakai, tapi itu akan dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan!


Tentu saja, jika seseorang cukup terampil untuk menanamkan dan memperkuat item, orang biasanya tidak akan menggunakannya pada paku yang didapat dari zombie.


 Akan jauh lebih baik menggunakannya untuk melemparkan senjata. Namun, metode infus Mana hanya diketahui oleh mereka, yang menderita kedinginan dan kelaparan, seperti Artpe di masa lalu. Itu adalah aktualitas yang sangat menyedihkan.


"Eh-eehh."


Ketika Artpe menegaskan bahwa Maetel telah mundur di belakang punggungnya, dia dengan cepat dan akurat melemparkan empat paku ke arah kotak. Mimic dengan pasif berdiri diam seperti kotak kayu, tetapi ketika paku hendak memukul, itu mengeluarkan suara aneh. Lalu ia melompat untuk menghindari paku….


"Itu palsu, kamu menghambat!"


[Geeeeeeeeeee!]


Dalam sekejap, paku-paku itu berubah arah untuk menembus kotak kayu itu. Mimic menggantung di udara, dan jebakan yang terletak di bawah posisi semula diaktifkan. Beberapa lusin jarum beracun tertembak keluar dari tanah untuk menebas tubuh Mimic dengan lubang!


[Gee-geek!]


Itu membuat seruan singkat sebelum akhirnya diam. Itu telah menggigit lidahnya dalam kematiannya.


Maetel, yang tetap diam, dengan hati-hati bertanya pada Artpe.


"Apakah sudah berakhir ....?"


"Ya, sudah berakhir .."


Mimic adalah salah satu monster langka dan spesial.


Oleh karena itu, 'hadiah' yang dijatuhkan sangat luar biasa jika dibandingkan dengan kesulitannya. Sebagai bukti, Exp Artpe meledak ke atas setelah mengalahkannya. Dia naik level dua kali, dan dia merasakan energi di dalam tubuhnya melonjak ke depan.

(T/N : Exp = Experience, adalah poin pengalaman seperti di game)


Bahkan jika dia tidak memeriksanya dengan kemampuan Read All Creation, Mimic pasti mati.


“Artpe benar-benar luar biasa…. Aku tidak pernah menduga kamu akan membunuhnya dengan cara seperti itu! ”


"Aku akan segera bosan mendengarnya."


Artpe menjawab dengan datar, dan dia bergerak menuju Mimic yang mati.


Mimic mati, yang lidahnya keluar, dibalik oleh Artpe.


Ketika dia mengguncangnya, koin dan belati kecil jatuh ke lantai. Ketika dia melihat ini, Maetel berteriak kaget.


“Kupikir monster ini bukan kotak harta karun. Apa yang sedang terjadi?"


“Ini menelan manusia, yang salah mengartikannya sebagai peti harta karun. Ini mencerna semua yang bisa, dan sisanya adalah sisa makanan yang disimpan di dalam tubuhnya. Ini juga alasan lain mengapa mudah membandingkan Mimic dengan peti harta karun. ”


"Monster sungguh buruk ....!"


“Aku tidak akan benar-benar mengatakan mereka jahat….”


Monster-monster dilahirkan dengan cara ini. Manusia dibantai dan memakan babi dan sapi yang tidak bersalah. Itu sama dengan monster. Mereka memakan manusia. Ini tidak bisa begitu saja dijelaskan oleh konsep kebaikan dan kejahatan. 


Semua orang  berjuang hanya untuk hidup.


"Namun, bagi kita untuk hidup, dia harus membunuh semuanya."


"Aku tidak yakin apa yang kamu coba katakan, tapi aku akan mengalahkan apa pun yang menyengsarakan Artpe!"


Ketika dia membunuh goblin untuk pertama kalinya, dia gemetar seperti daun dari goncangan. Ini baru terjadi kemarin, namun dia cepat bertindak heroik di depannya sekarang.


Untuk sesaat, citra pahlawan dari masa lalu yang menimpa pahlawan saat ini, dan itu membuatnya merinding. Sekarang dia memikirkannya, pahlawan masa lalu tidak menunjukkan tanda permusuhan terhadapnya.


Sebaliknya, dia merasa menyesal dan khawatir untuknya. Kebenaran ini datang kepadanya agak terlambat. Dia terus tersenyum longgar di wajahnya saat dia mengumpulkan barang jarahan dari Mimic.


Mereka hanya mendapatkan 26 koin perunggu dari membunuh semua zombie di lantai pertama. Mimic telah menghamburkan 138 koin perunggu. Selain itu, ada tiga koin perak dalam jarahan. Setiap koin perak bernilai 100 kali lebih banyak daripada koin perunggu.


Jika seseorang memiliki 2 koin perak, seseorang dapat memberi makan keluarga empat orang selama satu bulan.


Maetel telah menjalani seluruh hidupnya di negara-belakang, jadi tentu saja, jumlah itu membuat matanya berputar.


"Luar biasa!"


“Ini tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang akan kamu alami dan dapatkan mulai dari sekarang.”


"Jangan katakan 'kamu', katakan 'kita'!"


"Baiklah..."


Setelah dia mengaduk-aduk kepala Maetel, dia melempar kulit kosong Mimic ke lantai. Mayat mati bersih menguap ke udara, dan di tempatnya, sebuah buku ditinggalkan. Itu sama absurdnya adegan ketika goblin memuntahkan koin perunggu.


"Ini adalah sebuah buku...?"


“Mimic adalah monster langka yang sangat sulit ditemui. Apalagi, sangat merepotkan untuk membunuh. Inilah sebabnya mengapa 'hadiah' itu sangat murah hati. Ini murah hati dalam hal EXP dan…. ”


Tidak masalah jika isi buku itu jelek. Sebuah buku sihir dijamin bernilai 30 koin perak tidak peduli apa. Dia tersenyum ketika dia mengambil 'Buku keterampilan'.


“... barang. Jika seseorang dapat dengan aman membunuh Mimic, itu sama dengan menemukan kotak harta karun. ”


"Luar biasa!"


Maetel tidak bisa menulis, tetapi dia bisa membaca sedikit. Dia menepuk tangannya saat dia melihat buku itu.


“Luar biasa. Dikatakan Hyper Loving! Cinta berarti kasih sayang yang mendalam. Bukankah Artpe yang mengajariku itu sebelumnya? berarti sihir ini terkait dengan cinta! ”


"Uh ... Mmm. Nggak."


Artpe belum membaca nama skillnya ... tidak, dia belum pernah membaca nama Buku Eja. Ketika dia mendengar kata-kata Maetel, wajahnya kusut dalam kesulitan. Mengapa barang seperti itu harus keluar! Di sisi lain, Maetel bahkan tidak menyadari apa yang sedang dipikirkan Artpe. Pipinya memerah saat dia bergerak gelisah.


"Dengan sihir ini, Artpe dan aku ... cinta kita ... akan ..."

“Ini bukan cinta. Ini adalah Rubbing. ”


"Apa artinya rubbing?"


"Rubbing berarti gesekan."


"....Hah?"


Maetel memiringkan kepalanya. Namun, ekspresi Artpe masih kusut dengan cara yang kasar.


Ini mantra yang tidak berguna untuknya!
Mantra tipe Rubbing dibagi menjadi Soft Rubbing, Rubbing, Hard Rubbing dan Hyper Rubbing. Itu tampak misterius, karena itu dibagi menjadi 4 jenis. Namun, efek khususnya sangat sederhana.
Itu pada dasarnya memungkinkan seseorang untuk menggesek Mana melawan seseorang musuh!


Jika ada beberapa rahasia yang tersembunyi di balik mantera itu, Penyihir telah melakukan penelitian tentang mantra ini. Namun, tidak banyak yang didapat dari studi. Ini tidak berarti penelitian itu tidak membuahkan hasil. 


Beberapa aristokrat tingkat tinggi, yang memiliki kekayaan yang cukup untuk menyewa penyihir, menemukan bahwa sihir Rubbing memungkinkan mereka merasakan beberapa sensasi aneh. Ini membuka pintu untuk beberapa kemungkinan canggung. Yang terbaik adalah menghilangkan detail seperti itu.


"Pada dasarnya, Hyper Rubbing sama dengan Hard Rubbing."


“Mmm. Ooooooh-mmmmm… ..? ”


Jika ada satu keuntungan dari mantra ini, Skill rubbing tidak memiliki batasan level apa pun. Artpe tidak akan kesulitan mempelajarinya sekarang.


Pada titik ini, Maetel punya pertanyaan lain.


"Jadi kenapa kamu harus belajar sihir yang tidak berguna seperti itu?"


“Semua Buku Keterampilan dan Buku Eja memungkinkan seseorang untuk memperluas batas-batas seseorang, Itu menumbuhkan kemampuan seseorang. Efek ini terjadi hanya dari mempelajarinya. Inilah sebabnya mengapa semua Buku Keterampilan dan Buku Ajaib itu mahal meskipun isinya. ”


Ini adalah salah satu alasan terbesar mengapa kelas pahlawan dianggap sebagai cheat.


Pahlawan bisa mempelajari semua Keterampilan dan Mantra. Jika ada persediaan Buku Keterampilan, pahlawan pada dasarnya bisa mempelajari semuanya hanya dengan menggunakan kemampuan dasar!


"Ah. Tentu saja, Keterampilan atau Sihir bisa gagal jika kamu tidak sepenuhnya memahami apa yang kamu pelajari. Inilah mengapa tidak ada keuntungan luar biasa untuk mempelajari Buku-buku ini. Istilah teknis untuk ini disebut Efek Kegagalan. Kamu harus ingat istilah itu. "


“Efek Kegagalan…. Aku mengingatnya! ”


Tentu saja, istilah ini tidak berhubungan dengan Artpe. Dia memiliki Read All Creation. Dia mampu memahami semua fenomena! Artpe segera belajar Hyper Rubbing, dan kemurnian energi magisnya meningkat. Itu memperkuat tubuhnya. Dia merasakan energi magis yang luar biasa mengisi dirinya, dan dia mendesah dalam-dalam.


"Hoo-oooooh."


Bahkan jika rubbing adalah sihir yang tidak berguna, Hyper Rubbing adalah tingkatan terbaik di antara sihir Rubbing. Tentu saja, tingkat pengetahuan sihir di dalamnya tinggi (hasilnya jelek), dan jumlah Mana yang bereaksi terhadap aktivasi sihir juga sangat besar (hasilnya jelek). Namun, Artpe telah memperoleh hampir 20 energi magis hanya dari mempelajari mantranya. Efeknya luar biasa!


“Mungkin, ini mungkin lebih baik daripada belajar mantra biasa-biasa saja seperti Jarum Api. Mana yang bisa ku lempar akan lebih kuat dari kebanyakan bola api. ”


"Seperti yang diduga, Artpe luar biasa!"


“Aku tahu kamu akan mengatakan itu. Ayo pergi."


Mereka telah mengumpulkan semua yang perlu dikumpulkan. Jika orang hanya melihat hasilnya, orang dapat melihat bahwa mereka tumbuh dengan laju yang konyol. Dia tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa ini tidak terasa benar baginya. Tetap saja, Artpe tidak punya pilihan, tetapi untuk maju.


Maetel menegaskan kembali fakta bahwa Artpe luar biasa. Dia dipenuhi dengan rasa bangga untuknya, dan dia mengikuti di belakangnya seperti anak anjing.


Party para pahlawan dengan aman memasuki lantai dua.


Lalu mereka membersihkan lantai tiga dan lantai empat.


Mereka bergerak sangat cepat melalui Dungeon sehingga mereka membawa lebih banyak pasokan daripada yang mereka gunakan. Mereka mampu mengumpulkan senjata dan makanan. Sumber daya yang paling penting adalah air, tetapi mereka mampu memecahkan masalah memperoleh air di tengah lantai dua. Mereka telah menemukan mata air.


Setelah Zombie Elite, tidak ada monster Elite yang muncul. Monster tidak memiliki kesempatan melawan paku racun Artpe dan pedang Maetel. Penjelajahan Dungeon sangat mudah.
Ini adalah bagaimana dua pahlawan mencapai lantai 6 Dungeon.


"Apa apaan! Berapa lama Dungeon ini! ”


“Dungeon sangat menyenangkan! Mari terus maju! "


"Hei! Ada jebakan di sana! Berhenti!"


Pada titik ini, Maetel berada di level 29, dan Artpe telah mencapai level 24.


                       «« Semua Chapter »»
======================================

LIKE FACEBOOK KAMI DI SINI UNTUK INFO UPDATE 

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "I Reincarnated For Nothing - Chapter 6 Bahasa Indonesia"

Post a Comment

Update Lainnya

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Selesai baca? Jangan lupa komen cuk!
Sekiranya ada yang mau donasi, silahkan via pulsa aja 085697306987