I Reincarnated For Nothing - Chapter 9 Bahasa Indonesia

Mode gelap
By Arisuni Translation

Chapter 9 - Pertumbuhan Pahlawan (1)


[Sihir tidak bisa menyakiti k ……. Uhukk !?]

(Sfx : Batuk)

Itu menderita di bawah sihirnya sebelumnya, namun itu membalas dengan jawaban bodoh yang sama! Tentu saja, Artpe tidak akan langsung menerapkan Magic on a Skeleton miliknya, yang dua kali levelnya!


Sihir muncul seolah-olah didorong keluar dari batas tubuh Artpe, dan dia fokus pada salah satu belati yang tertanam di Skeleton Warrior. Dia fokus pada pisau yang tertanam di dalam sendi siku dari lengan yang memegang perisai. Hyper Rubbing difokuskan pada bilah, dan itu menyebabkan gesekan besar! Artpe khawatir pisau lain akan jatuh dari getaran yang disebabkan oleh gesekan kuat, jadi dia harus memusatkan kekuatannya.


[Trik belaka bisa merusak ...]


“Aku tidak dapat mendengar kau. Trik itu mematahkan dahi lebar kau. Mengapa kau tidak berbicara sedikit lebih keras! "


[Goo-ohhhhhhhhhh!]


Skeleton Warrior bereaksi dengan cara kekerasan, dan itu mulai bergerak. Akhirnya, Artpe mendapat reaksi yang diinginkannya. Siku siku telah menerima rangsangan luar biasa dari gesekan, dan ketika kekuatan gerakan kekerasan ditambahkan ke campuran, skelton mulai mengeluarkan suara yang tidak menyenangkan.
Suara keras terdengar, dan lengan dibengkokkan ke belakang dalam gerak yang aneh!


[Aku Skelton! Tulang patah saja tidak akan ... .. Uhukkk!?]

(Sfx : batuk lagi)

“Kau terus mengikuti pola yang sama dengan menjadi terkejut. Apakah kau tidak bosan? ”


Ini berada di luar gaya gesekan yang muncul dari belati. Skeleton Warrior menggunakan sejumlah besar kekuatan untuk menggerakkan lengannya. Pada akhirnya, itu melebihi ambang penyalahgunaan yang bisa diambil oleh sendi. Sambungan itu benar-benar hancur karena perisai berat dan lengan yang memegangnya jatuh ke lorong Dungeon!


[Koo-ahhhhhhhhh!]


"Kamu luar biasa, Artpe!"


"Beri aku lebih banyak pujian!"


“Luar Biasa! Kamu benar-benar luar biasa! ”


Dia tidak pernah menduga Hyper Rubbing bisa digunakan untuk menyebabkan kerusakan pada monster! Fakta bahwa itu bisa menyebabkan jumlah gesekan yang luar biasa bukanlah lelucon. Dia telah memanifestasikan sihir dengan menggunakan senjata sebagai media, dan Warrior Skeleton tidak dapat menahan serangan menggunakan Mana Resistance. Artpe mampu menyerang menggunakan gesekan!


Dia telah belajar Hyper Rubbing tidak terlalu lama, jadi dia tidak mahir menggunakan mantra. Inilah mengapa butuh waktu lama untuk mencapai efek yang diinginkan. 


Namun, jika ia menjadi mahir menggunakan Sihir ini nantinya, ia akan dapat mencapai hasil yang menggelikan!


"Tentu saja, aku akan mencapai hasil yang lebih baik lebih cepat jika aku belajar mantra lain selama waktu itu!"


Artpe mengomel ketika dia sekali lagi memfokuskan Hyper Rubbing pada target tertentu. Dia menyingkirkan perisai, jadi sudah waktunya untuk menghancurkan lengan yang memegang pedang! Dia berlari sedikit di Mana, tetapi jika dia mampu menghancurkan kedua lengannya, dia yakin mereka bisa menang melawannya. Artpe tidak menahan diri saat dia menggunakan semua kekuatan cadangannya untuk merapalkan sihirnya.


[Goo-oooooooh ... ...!]


Seperti yang diharapkan, Skeleton Warrior menyadari apa yang coba dilakukan oleh Artpe, tetapi itu tidak bisa mundur. Kemarahan yang menyelimuti tubuhnya menolak memudar. 

Apa yang harus dilakukan?

Apa yang akan memungkinkan untuk membunuh bocah nakal menyebalkan itu?


Skeleton Warrior berpikir keras tentang situasinya. Setelah kesal atas pilihannya, munculah satu jawaban. Ia telah menyaksikan bocah kecil itu melakukannya berulang kali. Warrior Skeleton berpikir itu bisa mereplikasi apa yang dilakukan bocah itu.


“Ya, kau baik-baik saja. Kau harus menggerakkan lengan itu lebih banyak…. ”


[Matilah manusia!]


"Artpe!"


Artpe telah fokus menggunakan mantra Hyper Rubbing. The Skeleton Warrior menaruh semua amarahnya ke dalam raungannya. Pada saat yang sama, Maetel bergerak untuk menjatuhkan Artpe.


"Gg-oooooooooh."


[Koo-ahhhhhhhh! Manusia sial! Manusiaaaaaaaaa sialan!]


Kwahng!


Mendampingi suara eksplosif, sebuah pedang besar tertanam di tangga pintu masuk Dungeon. Itu tidak lain adalah pedang bajingan Skeleton Warrior.


"Koo, ah ...."


"Maetel?"


Maetel mengeluarkan erangan. Skeleton Warrior telah melemparkan pedang bajingan itu dengan sekuat tenaga. Pedang telah menyerempet punggungnya. Armornya telah benar-benar robek menjadi potongan-potongan, dan untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, itu meninggalkan luka di punggungnya.


“Sialan, Maetel! Maetel! "


Dia tidak pernah menduga musuh tanpa skill Throw membuang pedang bajingannya ke arahnya! Dia telah menaruh kepercayaan penuh dalam kemampuan Read All Creation-nNya. Kesalahannya dalam bertindak hampir membuatnya kehilangan nyawanya.


Dia telah menunjukkan kecerobohan yang sesuai dengan gelarnya sebagai yang terlemah dari Empat Raja Surgawi! Jika Maetel agak terlambat, Artpe akan kehilangan nyawanya.

“Biarkan aku melihat lukamu. Cepatlah! "


"Ah. B-Baiklah… ... ”


Artpe menyalahkan kebodohannya saat dia melihat luka Maetel. Luka yang ditempatkan dengan baik di belakang dapat menghambat gerakan seseorang. 


Untungnya, itu bukan masalahnya. Jika dia naik level beberapa kali di samping istirahat teratur, tubuhnya akan kembali ke keadaan murni. Sepertinya Maetel juga menyadari fakta ini, jadi wajahnya sama sekali tidak murung. Dia memiliki senyum cerah di wajahnya.


“Aku baik-baik saja, Artpe…. Aku senang Artpe tidak terluka. ”


"Kamu orang bodoh….."


Ketika Artpe menyadari bahwa Maetel tidak terlalu terluka, dia benar-benar merasa lega, dan dia juga merasakan perasaan aneh.


Jika dia meninggal, itu akan memberikan pukulan besar pada mimpinya untuk hidup damai. Namun, perasaan yang dia rasakan disebabkan oleh sesuatu yang lain ........ dia pasti salah. Artpe mengguncang pikiran bodoh itu ketika dia menggelengkan kepalanya.


Dia melihat Skeleton Warrior di depannya. Itu telah mengamuk dari skill Buff Rage. Tulang putihnya telah berubah sepenuhnya menjadi merah.


Lengan yang memegang perisai berada di tanah, dan lengan yang lain juga terjatuh ketika tidak bisa menahan guncangan. Bajingan itu mengamuk karena melemparkan tubuhnya ke depan, tapi ada dinding tak terlihat yang menghalangi itu. Itu menghambat kemajuan ke depan, tidak peduli bagaimana ia mencoba untuk menyerang ke depan.


[Gg-oooooooooh! Gg-oooooooooh!]


"Bisakah kamu pindah, Maetel?"


"Baik….."


Jika Maetel tidak terluka, dia akan menghabisi Skeleton Warrior. Namun, prioritas utama saat ini adalah menaikkan levelnya, jadi dia bisa pulih. Tentu saja, Artpe telah melakukan sebagian besar pekerjaan, jadi tidak banyak EXP yang akan pergi ke Maetel. Namun, EXP ini dari membunuh lawan yang sangat kuat. Sebagian kecil EXP masih cukup untuk menaikkan levelnya!


“Hoo-ooh, hoo-ooh… .. Baiklah. Aku akan melakukannya."


Maetel terengah-engah ketika dia bangun. Dia hendak menarik pedangnya yang berkarat, tapi tatapannya mengarah ke belakang saat dia melihat ke arah pedang bajingan yang tertanam di tangga. 


Dia ragu-ragu sebelum dia mendekati pedang bajingan itu. Dia mengambilnya dengan kedua tangan.
Itu terbuat dari logam berat, dan energi sihir telah digunakan untuk memproduksi pedang. Itu adalah pedang yang sangat berat. Namun, dia mengayunkannya dengan mudah.


[Manusia…...]


"Maafkan aku. Aku tidak bisa mengalahkan kau dalam pertarungan yang adil. Namun, aku dapat membunuh kau sekarang, jadi aku akan membunuh kau. "


Dia telah mengambil senjata musuh, namun dia telah mengambil senjata lengkap dari hanya mengayunkannya sekali atau dua kali. Maetel melotot pada Skeleton Warrior saat dia berbicara. Itu hampir seolah-olah dia mengucapkan kata-katanya.


“Aku akan menang dan membunuh siapa saja untuk melindungi Artpe. Karena aku…."


Dia menarik gagang pedang. Dia terus memegang erat saat dia sedikit menekuk lututnya. Dia menyandarkan tubuh bagian atasnya ke depan.


The Skeleton Warrior mengangkat kakinya sedikit untuk menghadapinya. Maetel menggunakan rasa sakit yang membakar dari punggungnya sebagai sinyal awal. Dia menendang tanah.


"Karena aku! Aku adalah pahlawan! ”


[Koo-ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!]


Saat dia berteriak, pedang itu membelah udara. Pedangnya menyerang di tempat yang tepat di mana belati Artpe tertanam di tengkoraknya. Pedang memotong tengkorak, dan dia mematahkan semua tulang rusuknya.


Jika Warrior Skeleton dalam keadaan normal, itu bisa melawan serangannya. Namun, pemogokan itu terlalu banyak untuk Skeleton Warrior saat ini. Setelah tubuhnya terkena pedang, itu berkedut seolah ingin melawan. Namun, Warrior Skeleton datang untuk berhenti bertarung.


[Gooh, ah ah .... Ah ah. Aku ... apa ... begitu ya?]


Anehnya, Skeleton yang terbelah mulai mengatakan sesuatu.


[Kehendak di dalam pisau tak tergoyahkan telah membangunkanku dari kabutku .....]


“Mmm. Apa…..?"


[Benar, pahlawan muda. Mereka yang melarikan diri dan tidak pernah kembali disebut pengecut. Namun, orang-orang yang kembali untuk menang pada akhirnya adalah pahlawan. Kau menang dengan cara yang adil atau curang. Kau telah melakukan keyakinan kai untuk melindungi. Dengan kematianku, aku akan membuka pintu masuk yang akan mengarah pada kemuliaan para pahlawan.]


"Apa yang dikatakan Skeleton ...?"


Artpe kebingungan saat dia menanyakan pertanyaan itu, tetapi Warrior Skeleton tidak lagi membuka mulutnya. Energi sihir dari tubuhnya terkuras habis saat memasuki Artpe dan Maetel. Energi sihir mereka meningkat, dan EXP didistribusikan. Pertempuran sudah berakhir.


“Hei, tunggu sebentar. Jika ada yang ingin kau katakan pada kami, maka kau harus berbicara lebih banyak ... .. Sial. ”


Artpe segera berdiri, dan dia mencoba untuk melihat Skeleton Warrior dengan kemampuan Read All Creation-nya. 


Pada saat itu, tubuhnya terkikis habis. Itu membuat perisai baja besar retak, tantangan Bone Merah, dan beberapa tulang yang menolak mengikis. Tulang-tulang ini memiliki terlalu banyak energi magis untuk segera mengikis.


Namun, peristiwa yang benar-benar mengejutkan dimulai sesudahnya. Ketika Warrior Skeleton benar-benar pergi, Dungeon mulai berguncang dengan cara yang ganas. Setelah membunuh Warrior Skeleton, Maetel perlahan-lahan santai, tapi sekarang matanya berputar saat dia berlari menuju Artpe.


“Artpe. Dungeon ini ... ..! ”


"Tunggu sebentar. Ini bukan runtuh. Ada kalanya Dungeon mengalami perubahan ketika seseorang memenuhi kondisi tertentu. Jadi sekarang ... ”


Dia hanya akan mengalahkan kuda mati dengan mengulangi fakta bahwa Dungeon menyembunyikan sesuatu. Mungkin, Dungeon ini mungkin melampaui ekspektasi Artpe. Sesuatu yang sangat besar mungkin ada di dalam Dungeon.


Jika ya, apa yang harus dia lakukan? 

Haruskah mereka mundur?

Atau haruskah mereka bergerak maju, sambil menerima risiko?

Jika dia tidak melihat Maetel terluka, dia tidak akan ragu-ragu. Dia akan maju, tetapi Artpe tidak bisa melakukan itu lagi.


"Ayo, Artpe."


Pada saat itu, Maetel menyadari bahwa dia ragu-ragu, jadi dia berbicara kepadanya.


“Aku ingin menjadi lebih kuat. Jika ada saatnya ketika kita harus melarikan diri, kita akan lari dan menang nanti. Namun, jika mungkin, aku ingin menang tanpa melarikan diri. ”


"Maetel ... ..."


"Itulah mengapa aku ingin menjadi lebih kuat."


Apakah ini benar-benar kata-kata yang diucapkan oleh seorang gadis berusia 12 tahun? Artpe menutup mulutnya karena takjub, tetapi dia menegaskan tekadnya ketika dia melihat cahaya tak tergoyahkan di mata Maetel.


Saat ini, dia tidak mengulangi kata-kata yang didengarnya dari orang lain. Dia tidak hanya mengucapkan kata-kata dengan pas kekanak-kanakan. Pengalamannya dalam Dungeon telah singkat, tetapi banyak yang telah terjadi selama waktu itu. Sepertinya dia telah menemukan beberapa tujuan, dan dia ingin mempraktikkannya.


Ini adalah perubahan yang ingin dilihat Artpe di dalam dirinya.


“..... ya, mari kita pergi. Tidak peduli apa yang muncul, kita akan mengalahkannya. Biarkan kita membawa semua yang bisa kita dapatkan dari dalam Dungeon. ”


"Iya!"


Kemampuan Read All Creation tidak sempurna, tetapi itu adalah kekuatan yang paling dekat dengan kesempurnaan. Jika dia menggabungkan kemampuannya dengan talenta hampir seperti cheat, mereka adalah pasangan yang sempurna. Mereka telah sempurna beberapa saat yang lalu, dan mereka akan sempurna di masa depan. Tidak ada alasan mengapa mereka tidak boleh maju.


Keyakinannya tidak berdasar, tetapi dia sadar akan fakta ini. Artpe tidak ragu-ragu. Dia kira-kira mengacak-acak rambut Maetel. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda rasa sakit dari lukanya. Artpe sekali lagi mengangguk, lalu dia berbicara.


“Sebelum kita melakukan itu, mari kita kumpulkan hasil jarahan kita.”


"Iya!"


Hadiah itu lebih penting daripada pertempuran! 


Para pahlawan tumbuh dengan luar biasa dalam hal harta materialistis.

                       «« Semua Chapter »»
======================================

LIKE FACEBOOK KAMI DI BAGIAN FOOTER BLOG DAN JANGAN LUPA SHARE?!


Bantu klik iklan ya?!

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "I Reincarnated For Nothing - Chapter 9 Bahasa Indonesia"

Post a Comment

Update Lainnya

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Selesai baca? Jangan lupa komen cuk!
Sekiranya ada yang mau donasi, silahkan via pulsa aja 085697306987