Maou Gakuin no Futekigousha - Chapter 4 Bahasa Indonesia

Mode gelap
Chapter 4 - Akal sehat Raja Iblis berkurang setelah 2000 tahun.


Aku berbalik untuk pergi tetapi ada panggilan suara  dari belakang.


"... ..Tunggu ... Bajingan ..."


Zepes mencoba terhuyung-huyung bangun tetapi tubuhnya terluka parah sehingga dia merangkak di tanah.


“Kau bisa diselamatkan jika kau segera diobati. Menyerahlah."


"Ha. Untuk mewarisi darah sang pendiri tetapi tidak bisa memberikan pukulan terakhir pada musuh ………. berpikir hal seperti itu adalah aib bagi raja iblis ........ ”


Apakah ras raja iblis berarti mereka mewarisi darah raja iblis?


Aku tidak mewarisi skill apa pun karena aku adalah sang pendiri.


“Berhenti berbicara atau kau akan mati."


"Bunuh aku."


"Hmmm. Kentang goreng sepertimu tidak layak untuk dibunuh. ”


Apa masalahnya?


"Ha! kau tidak bisa melakukannya, kan? Maka kau gagal. Cobalah untuk membuat aku menyerah jika kau bisa. Bahkan jika aku mati, aku tidak akan menyerah !! ”


Aku bisa membuatnya menyerah jika aku menyuruhnya tapi ...


“Aku tahu apa yang kau pikirkan. Kau akan menggunakan sihir wajib pada ku. Tidak apa-apa. Cobalah. Aku tidak akan menyerah !! Haahaahaa… .fuhahahahah !! Gah! "


Aku membasahi kepala Zepes mendorong wajahnya ke lantai.


"Yare yare. Kau terlalu percaya diri. Rasa superioritas yang aneh seperti yang kau miliki. ”


Dia memang mengatakan satu hal yang menarik.


"Jika aku tidak menggunakan sihir wajib, aku tidak dapat membuat kau menyerah, kan?"


“……… Ha …… .. itu benar ………. Kau brengsek ………!”


Bahkan dengan ku berdiri di atas kepalanya, Zepes masih berbicara besar.


“Hmm. Kau cukup lucu. Sangat baik. Ini kemenangan ku jika aku membuat kau menyerah tanpa menggunakan sihir wajib dan kau menang jika aku tidak bisa. ”


“Haaa? Kau yakin? Kau benar-benar berbicara besar. Bahkan jika aku mati, aku tidak akan menyerah! ”


Aku mengedipkan mataku dan memanggil kontrak sihir <Zekt>
Jika aku bisa membuat Zepes menyerah tanpa menggunakan paksaan aku menang dan jika aku tidak bisa, dia menang.


Kontrak <Zekt> adalah mutlak. Kontrak disepakati dengan kekuatan sihir pengguna. Tidak mungkin untuk mengubah kontrak.


Zepes menandatanganinya tanpa ragu.


"Kau idiot. Tidak peduli betapa kau menyakitiku, aku tidak akan menyerah. Paling-paling aku akan merasa kasihan untuk mu. Hyahahahaha! ”


Aku menempatkan jari telunjuk ku di dekat dahi Zepes.


“Oh? Apa yang akan terjadi— “


Aku menjentikkan dahinya dengan jariku.


"Gah ......."


Seluruh tubuh Zepes menghilang.


“Ups? Aku pikir aku sudah cukup mengurangi kekuatan. Apakah dia mati? ... Aku mengerti. ”


Yare yare. Ini kehilangan ku.


Aku kira tidak ada bantuan untuk itu.


Aku melukai ujung jari telunjuk ku dengan kuku dan membiarkan setetes darah jatuh.


Sihir Kebangkitan <Ingaru> .


Seluruh tubuh Zepes dibangun kembali dan hidup kembali.


Armor dan pedangnya sedikit lebih sulit.


“Ap ...... apa sihir itu? Zepes mati dihidupkan kembali !! ”


“Dia menghidupkan kembali orang mati! Sihir seperti itu melampaui akal sehat !! ”


Kenapa mereka terkejut? Para penonton mulai ribut karena Zepes dihidupkan kembali. Jika aku tidak bisa menggunakan sihir ini, dia akan benar-benar mati.


"Ap ... ..aku ………"


Zepes menatapku dengan wajah bingung


“Bagaimana rasanya mati sekali? Ingin menyerah dulu? ”


"Id ... .idiot ....... Yang sudah menyerah - gya!"


Aku menjentikkan jari di dahinya dan dia mati lagi.


"Ups, aku membunuhnya lagi. Baiklah. Selama itu dalam 3 detik, Kebangkitan <Ingaru> dapat membawanya kembali tanpa risiko. Itu adalah aturan 3 detik. "


Keheningan dari arena menyapuku seperti ombak.


Hmmm. Sesuatu yang telah aku lakukan telah membungkamnya.


Aku mengikuti aturan 3 detik di mana aman untuk membunuh seseorang. Ini adalah lelucon umum selama era mitologi. Mereka sepertinya tidak geli.


Seperti yang diharapkan setelah 2000 tahun perubahan. Apakah humor juga berubah? Sebenarnya, melihat lebih dekat, semua orang terlihat ketakutan. Apakah leluconku itu buruk?


Hmm aku harus menahan lelucon ku sampai aku memahami humor zaman ini. (TN : Ternyata Arnos bercanda, hahah)


"Haa ……!!"


Kebangkitan <Ingaru>. Setelah menghidupkan kembali Zepes menatapku dengan wajah penuh ketakutan.


Apakah dia mulai merasakannya? 


Sebanyak ini seharusnya tidak menjadi trauma baginya.


“Kau bilang kau tidak akan menyerah bahkan jika kau mati. Tentunya kau tidak berpikir hidup mu akan berakhir hanya dengan satu kematian? ”


Tidak ada balasan dari Zepes. Dia hanya gemetar.


"Baiklah kalau begitu. Haruskah aku bertanya lagi? Apakah kau ingin menyerah? "


Ekspresi tanpa harapan mengambang di wajah Zepes untuk sesaat, namun, suara yang lemah keluar.


"Apa ... siapa yang ... -!"


Dan dia mati lagi.
(TN : 4 kali mati:v)


Kebangkitan <Ingaru>. Harus menggunakan setetes darah setiap kali adalah rasa sakit.


Tubuh Zepes lagi dibangkitkan kembali. 

Dia mengawasi ku dengan wajah bernoda ketakutan sekarang.


“Ngomong-ngomong, Sihir Kebangkitan <Ingaru> memiliki filosofi yang menarik di baliknya. Setelah kau dihidupkan kembali apakah kau asli atau apakah kau salinan asli dengan kepribadian dan kenangan yang sama? Bisakah kau menjadi orang yang benar-benar asli? Apa yang kau pikirkan?"


Suara gemerincing gigi bisa terdengar dari bibir gemetar Zepes. 


Wajahnya benar-benar pucat.


“B ........ba ………. Bajingan ........ perilaku kejam seperti itu …… ..”


“Fumu, aku tidak tertarik, lihat. Di era ku, ini adalah topik hangat untuk diperdebatkan. ”


Nah, jika humor mereka berbeda, aku kira argumen filosofis akan berbeda juga.


"Benar, waktunya untuk membunuhmu lagi."


"K ... kau ... ... berbicara tentang ....... membunuh dengan mudah ......."


Haha, aku memiliki senyum yang sangat segar sekarang.


"Apa ini? Kau mengatakan sesuatu yang begitu sederhana tiba-tiba. Mati tidak benar-benar berarti kematian, tahu. ”


Aku bersiap menjentikkan jari ku ke arah Zepes.


“T… .to… .to… .. tolong tunggu …….”


"Ups."


Sampah. Jariku tergelincir dan aku membunuhnya karena kesalahan. 


Dia mencoba mengatakan sesuatu juga.


Oh sayang. Mari kita hidupkan lagi.


"Ba ... Bajingan !! Aku menyuruhmu menunggu !! ”


"Ha ha ha. Salahku. Aku ceroboh. "


“Ha ha, pantatmu! Kotoran! Bagaimana cara kau membunuh seseorang dengan sembrono ?! ”


"Kau tampak jauh lebih baik sekarang. Baiklah, sekali lagi. ”


Aku bersiap menjentikkan jari ku ke dahi Zepes lagi dan matanya segera kehilangan semua warna dan bersinar.


"…..Tunggu sebentar…."


"Ada apa?"


"AKUU…….."


Dengan ekspresi yang diwarnai dengan penghinaan, katanya


“Itu kekalahan ku. Aku menyerah."


Apa? Akhir yang membosankan.


“Kau tidak bertahan lama memainkan game kami*. Aku berniat membunuh mu setidaknya 10.000 kali. ” (TN : Mungkin yang dimaksud "kami" itu era mitologi)


Aku memecahkan lelucon kecil ini dengan senyum untuk menunjukkan tidak ada permusuhan tetapi Zepes gemetar seperti ku baru saja mengancamnya.


“........ Itu Zepes …… .. ditangani seperti anak kecil ……….”


“………. Luar biasa …… .siapa pria itu? Aku belum pernah melihat wajahnya sebelumnya. "


Suara mulai keluar dari area tempat duduk.


                         «« Semua Chapter »»
======================================
LIKE FACEBOOK KAMI DIBAGIAN SIDE BAR DAN JANGAN LUPA SHARE DAN COMMENT?!

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Maou Gakuin no Futekigousha - Chapter 4 Bahasa Indonesia"

Post a Comment

Update Lainnya

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Selesai baca? Jangan lupa komen cuk!
Sekiranya ada yang mau donasi, silahkan via pulsa aja 085697306987